UEC

PEGUAM NEGARA MELAMPAUI BATAS KUASA, MENDAHULUI KEPUTUSAN KABINET DENGAN MENGIKTIRAF UEC
http://www.editormalaysia.com.
KENYATAAN MEDIA KETUA PENERANGAN PERKASA MALAYSIA

Oleh: Nasrul Ali Hasan Abdul Latif

31 Mac 2019 | 24 Rejab 1440 (Ahad)

  1. Tindakan Peguam Negara yang ingin mengiktiraf sijil UEC yang dianggap setaraf dengan STPM bagi menduduki Peperiksaan Sijil Amalan Guaman (PSAG) adalah satu keputusan yang tidak masuk akal yang melanggari sistem sedia wujud dan tidak menghormati Bahasa Kebangsaan di bawah Fasal 153.
  2. Selama ini kelonggaran menggunakan bahasa Inggeris sudah cukup mencabar kewibawaan mahkamah dan adakah perlu selepas ini bahasa-bahasa lain pula diberi kelonggaran kerana kelemahan dalam berbahasa Melayu. Semua pihak mengetahui bahawa bahasa Melayu bukanlah bahasa pengantar utama dalam silibus pendidikan UEC.

Sampai bila kita mahu memberikan kelonggaran begini? Sepatutnya jika kita tidak mahir, kita belajar dan berusaha meningkatkan penggunaan bahasa Melayu kita. Bukankah Fasal 151 dan 152 menetapkan segala urusan rasmi kerajaan wajib menggunakan Bahasa Kebangsaan.

  1. Keputusan ini juga tidak boleh diputuskan sesuka hati oleh Peguam Negara dan Lembaga Kelayakan Profesion Undang-Undang. Ia perlulah dibincangkan penggubal dasar dari peringkat Parlimen lagi kerana ia melibatkan Dasar Pendidikan Negara.

Keputusan menidakkan Dasar Pendidikan Negara ini juga memperlihatkan Peguam Negara dan rakan sekutunya cuba menyamatarafkan kedudukan Lembaga Peperiksaan Malaysia dengan Persatuan Gabungan Jawatankuasa Sekolah Cina (Dong Zong).

  1. Dengan jawatan dimilikinya, Peguam Negara cuba menjadi wira kepada kaum tertentu dengan usaha menempatkan lebih ramai orang bukan Melayu dalam profesion guaman. Kecelaruan kuasa yang dimiliki dengan cubaan mengatasi kuasa Menteri Pendidikan ini mencerminkan kelemahan dan tahap kelayakan sebenar beliau sepertinya tidak layak memegang jawatan tersebut. Peguam Negara sudah menjadi Menteri Pendidikan. Menteri Pendidikan yang sedia ada eloklah meletakkan jawatan.
  2. Perkara ini sepatutnya ditegur oleh kepimpinan kerajaan PH khususnya dari Bersatu yang jelas dalam matlamat penubuhannya yang juga ingin memperkasakan Bahasa Melayu sebagai bahasa kebangsaan. Menteri Pendidikan seharusnya cakna dengan isu penerimaan UEC dalam sistem pendidikan yang jelas melanggar Dasar Pendidikan Negara. Jangan terus berdiam diri dan terus dibonekakan oleh DAP. Timbalan Menteri Pendidikan yang dengan pantas memberi respon gembira akan pengumuman tersebut jelas menunjukkan hal ini merupakan agenda yang terancang.

Maka tercatitlah satu lagi sejarah hitam dalam Sistem Dasar Pelajaran Kebangsaan dan menodai Bahasa Kebangsaan yang tercatit dalam Fasal 153 yang merupakan Asas Perlembagaan Negara.

IA BUKAN SOAL UEC DIIKTIRAF OLEH LAIN-LAIN INSTITUSI LUAR NEGARA.

Di mana letaknya asas lulus kepujian Bahasa Melayu dalam SPM sebagai syarat untuk semua urusan? Adakah Peguam Negara tidak memahami atau sengaja melanggar Asas Perlembagaan Negara dan Aspirasi Nasional?

PERKASA dengan tegas menolak UEC selagi tidak selari dengan Asas Perlembagaan Negara, Dasar Pelajaran Kebangsaan dan Bahasa Kebangsaan yang sepatutnya menjadi alat integrasi nasional serta identiti negara.

Sekian, terima kasih.

Advertisements

5

LIMA AMALAN YANG MEMBERATI TIMBANGAN

Pertama : BAIK AKHLAK NYA
Baginda Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda :
Tidak ada satu pun amal yang lebih berat dari AKHLAK YANG BAIK dalam timbangan di Akhirat kelak.
( H.R. Al-Hakim dan Imam At-Turmudzi )

Kedua : SELAWAT KE ATAS BAGINDA
Baginda Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda :
Sesungguhnya SELAWAT ke atas Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam termasuk yang memberatkan timbangan.
( H.R. Al-Hakim dan Imam At-Turmudzi ).

Ketiga : UCAPAN ALHAMDULILLAH
Baginda Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda :
Ucapan ALHAMDULILLAH memenuhi timbangan ( Mizan ).
( H.R. Imam Muslim )

Keempat : KALIMAT LAA ILAHA ILLALLAH
Baginda Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda :
Kalau sekiranya tujuh petala langit dan bumi dan segala isi nya di letakkan pada satu piring timbangan sedang LAA ILAHA ILLALLAH di letakkan pada sebelah lain nescaya kalimat tauhid itu akan melebihi berat langit dan bumi.
( H.R.Imam Ahmad )

Kelima : TASBIH SUBHANALLAHI WABIHAMDIHI. SUBHANALLAHIL AZHIIM
Baginda Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda :
Dua kalimat ringan pada lisan berat pada timbangan dan menimbulkan cinta kepada Tuhan ia itu : SUBHANALLAHI WABIHAMDIHI SUBHANALLAHIL AZHIIM.
( H.R.Imam Bukhari )

7

ADA TUJUH JENIS PERSAHABATAN TETAPI HANYA SATU SAMPAI KE AKHIRAT

  1. TA’ARUFFAN
    Persahabatan yang terjalin secara kebetulan, seperti pernah bertemu di Lapangan Terbang, hotel, hospital, pejabat pos, ATM, dan lainnya.
  2. TAARIIHAN
    Persahabatan yang terjalin kerana faktor sejarah, misalnya teman sekampung, satu kelas, satu sekolah, satu asrama, dan sebagainya.
  3. AHAMMIYYATAN
    Persahabatan yang terjalin kerana faktor kepentingan tertentu seperti rakan bisnes, politik dan sebagainya.
  4. FAARIHAN
    Persahabatan yang terjalin kerana faktor hobi, seperti teman futsal, golf, badminton, memancing, melancong dan sebagainya.
  5. AMALAN
    Persahabatan yang terjalin kerana kerjaya, misalnya sama-sama guru, doktor, arkitek, tentera dan sebagainya.
  6. ADUWWAN
    Sahabat tetapi musuh, depan kita bukan main dia baik lagi tapi bila belakang kita … Allah! Pijak semut pun tak mati! Talam dua muka. Seperti firman Allah SWT : “Kalau kamu mendapat kebaikan atau kesenangan, ia menyakitkan hati, bila kamu ditimpa musibah, mereka senang hati …” (Surah Ali Imran : 120)
    Rasulullah SAW mengajarkan doa : “Allahumma Ya Allah … selamatkanlah aku dari sahabat yang bila melihat kebaikanku dia bersembunyi tetapi bila dia melihat keburukanku dia sebarkan.”
  7. HUBBAN LIMAANAN
    Sebuah ikatan persahabatan yang lahir batin, tulus saling cinta dan sayang kerana ALLAH Azza wa jalla, saling menolong, menasihati, menutupi aib sahabatnya, memberi hadiah, bahkan diam-diam di penghujung malam, dia mendoakan sahabatnya. Boleh jadi ia tidak bertemu, tetapi dia cinta sahabatnya; kerana Allah Ta’ala SWT jua.

Dari 7 jenis di atas, 1 hingga 6 akan LENYAP. Yang tinggal hanya persahabatan yang ke-7. Persahabatan yang terjalin kerana Allah SWT sebagaimana dalam firman Nya: “Pada hari itu (Kiamat) sahabat-sahabat karib akan menjadi musuh bagi yang lain, kecuali persahabatan kerana ketaqwaan.” (Surah Az-Zukhruf :67)….

Walaupun kita mula berkawan tak kira mana² 1 smpai 6 tapi biarlah akhirnya menjadi yg ke 7 iaitu Hubban Limaanan. InshaAllah.😎

Why.

MALAYSIA BAKAL JADI TANAH CINA, BUKAN LAGI BUMI MELAYU

  1. Portal berita antarabangsa scmp.com melaporkan penghijrahan beramai-ramai orang China ke Malaysia: “Why Are Chinese Moving To Malaysia By The Thousands?’
  2. Dilaporkan, melalui Skim MM2H (Malaysia My Second Home), beribu-ribu warga China ini diberi hak kerakyatan untuk tinggal di Malaysia.
  3. Jadi, bagaimana perkara ini bakal menyisihkan orang Melayu di bumi Melayu sendiri?
  4. Orang-orang China yang datang beramai-ramai ini bukanlah buruh atau golongan miskin. Mereka adalah kaya-raya yang dan rata-rata adalah professional.
  5. Mereka ini akan tinggal di bandar-bandar besar seperti Kuala Lumpur dan tidak perlu berasimilasi dengan orang Melayu kerana populasi Cina sememangnya sudah majoriti di bandar.
  6. Jadi, orang-orang Cina ini bergabung untuk menguasai ekonomi dengan tambahan “kekayaan baru” yang dibawa “pendatang baru” ini dari China.
  7. Untuk pengetahuan anda yang masih belum ‘bangun tidur’, China kini bukan lagi seperti China yang dahulu.
  8. Revolusi industri China telah meningkatkan taraf ekonomi rakyatnya, melahirkan 800 juta golongan kelas pertengahan. Ramai dari 800 juta ini mencari kehidupan baru di luar negara.
  9. Antara negara yang menjadi pilihan mereka adalah Malaysia, kerana populasi Cina yang tinggi di bandar dan penguasaan ekonomi oleh orang Cina Malaysia.
  10. Orang-orang ‘Cina Baru’ ini memang dikenali sebagai sombong dan tidak mahu bergaul dengan orang lain. Mereka memandang rendah kepada kaum Melayu kerana merasakan negara asal China adalah negara yang jauh lebih hebat.
  11. Sasaran mereka ialah bila mereka menguasai ekonomi dan populasi bandar besar nanti, automatik mereka akan mengawal ekonomi dan pengaruh politik Malaysia.
  12. Dari segi sosio-ekonomi pula, mereka ini hanya “preferred Chinese” dan hanya membuka peluang pekerjaan sesama mereka. Orang Melayu jangan haraplah untuk kerja berhijrah di bandar. Jika ada kerja pun, kerja bawahan sahaja.
  13. Akhirnya, ini akan menyebabkan Melayu akan terus bergelut dengan kemiskinan di kampung, sambil hanya mampu melihat orang-orang Cina ‘baru’ dan ‘lama’ ini hidup mewah bergembira di Kuala Lumpur.
  14. Sebab itulah orang Melayu kini perlu bersatu. Hentikan perbalahan sia-sia sesama sendiri.

.Source – https://m.scmp.com/week-asia/geopolitics/article/2080869/why-are-chinese-moving-malaysia-thousands

Akhlak.

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

AKHLAK YANG MULIA

عَنْ جَابِرٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ مِنْ أَحَبِّكُمْ إِلَيَّ وَأَقْرَبِكُمْ مِنِّي مَجْلِسًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَحَاسِنَكُمْ أَخْلَاقًا وَإِنَّ أَبْغَضَكُمْ إِلَيَّ وَأَبْعَدَكُمْ مِنِّي مَجْلِسًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ الثَّرْثَارُونَ وَالْمُتَشَدِّقُونَ وَالْمُتَفَيْهِقُونَ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَدْ عَلِمْنَا الثَّرْثَارُونَ وَالْمُتَشَدِّقُونَ فَمَا الْمُتَفَيْهِقُونَ قَالَ الْمُتَكَبِّرُونَ(رواه الترمذي)

  1. Dari Jabir bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya orang yang paling aku cintai dan paling dekat tempat(nya) [kedudukan] dariku pada hari kiamat (kelak) adalah orang yang paling baik akhlak(nya) di antara kalian. Sesungguhnya orang yang paling aku benci dan paling jauh tempat(nya) [kedudukan] dariku pada hari kiamat (kelak) adalah tsartsarun (orang yang banyak bicara), mutasyaddiqun (orang yang berlebihan dan buruk serta mencela orang-orang), dan mutafaihiqun”. Para sahabat bertanya, “Ya Rasulullah, kami teiah mengetahui orang yang banvak bicara dan orang yang berlama-lama bicara dengan orang-orang. (Namun) apa makna mutafaihiqun? Rasulullah SAW menjawab. “Orang-orang yang sombong”. (HR. Tirmidzi) Shahih: Ash-Shahihah (791)
    عَنْ سَهْلِ بْنِ مُعَاذِ بْنِ أَنَسٍ الْجُهَنِيِّ عَنْ أَبِيهِ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ كَظَمَ غَيْظًا وَهُوَ يَسْتَطِيعُ أَنْ يُنَفِّذَهُ دَعَاهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَلَى رُءُوسِ الْخَلَائِقِ حَتَّى يُخَيِّرَهُ فِي أَيِّ الْحُورِ شَاءَ(رواه الترمذي)
  2. Dari Sahl bin Mu’adz bin Anas Al Juhani dari bapaknya, bahwa Nabi SAW bersabda, “Barangsiapa yang menahan marah sedang ia mampu untuk melampiaskannya, maka Allah akan memanggilnya pada hari kiamat di hadapan para makhluk, sehingga Allah akan memilihkan untuknya bidadari mana yang ia inginkan “. (HR. Tirmidzi) Shahih: Ash-Shahihah (1750)
    عَنْ أَبِي أُمَامَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْحَيَاءُ وَالْعِيُّ شُعْبَتَانِ مِنْ الْإِيمَانِ وَالْبَذَاءُ وَالْبَيَانُ شُعْبَتَانِ مِنْ النِّفَاقِ(رواه الترمذي)
  3. Dari Abu Umamah bahwaNabi SAW bersabda, “Malu dan sedikit bicara adalah dua cabang dari keimanan, sedangkan keji dalam perkataan dan banyak bicara adalah dua cabang dari kemunafikan”.(HR. Tirmidzi) Shahih: Iman Ibnu Abu Syaibah (118) dan Al Misykah (4796- tahqiq kedua)
    عَنْ جَابِرٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ أُعْطِيَ عَطَاءً فَوَجَدَ فَلْيَجْزِ بِهِ وَمَنْ لَمْ يَجِدْ فَلْيُثْنِ فَإِنَّ مَنْ أَثْنَى فَقَدْ شَكَرَ وَمَنْ كَتَمَ فَقَدْ كَفَرَ وَمَنْ تَحَلَّى بِمَا لَمْ يُعْطَهُ كَانَ كَلَابِسِ ثَوْبَيْ زُورٍ(رواه الترمذي)
  4. Dari Jabir, dari Nabi SAW, Beliau bersabda. “Barangsiapa yang diberikan suatu pemberian. kemudian ia mendapat (kelapangan untuk membalas pemberian tersebut), maka hendaklah ia membalasnya dengan pemberian (yang serupa). Barangsiapa yang tidak menemukan (kelapangan untuk membalas pemberian tersebut dengan pemberian yang serupa), maka hendaklah ia meyanjung (orang yang memberinya). Sesungguhnya barangsiapa yang menyanjung, maka ia telah benar-benar bersyukur (atas nikmat tersebut). Barangsiapa yang yang menyembunyikan (kenikmatan dengan tanpa membalas dengan pemberian yang serupa atau dengan sanjungan), maka ia benar-benar telah kufur (atas nikmat tersebut). Barangsiapa yang berpura-pura berhias dengan sesuatu yang tidak diberikan kepadanya, maka ia seperti orangyang mengenakan duapakaian dusta.'”(HR. Tirmidzi) Hasan: Ash-Shahihah (2617) dan At-Ta’liq Ar-Raghib (2/55)
    عَنْ أُسَامَةَ بْنِ زَيْدٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ صُنِعَ إِلَيْهِ مَعْرُوفٌ فَقَالَ لِفَاعِلِهِ جَزَاكَ اللَّهُ خَيْرًا فَقَدْ أَبْلَغَ فِي الثَّنَاءِ(رواه الترمذي)
  5. Dari Usamah bin Zaid, ia berkata, Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa diberi suatu pemberian, kemudian ia berkata kepada pelakunya, ‘Semoga Allah memberi balasan yang terbaik kepadamu’, maka ia telah menyanjung sampai puncaknya”.(HR. Tirmidzi) Shahih: Al Misykah (3024), At-Ta’liq Ar-Raghib (2/55), Ar-Raudh An-Nadhir (8)

Ibu.

Ibu SITI KHADIJAH
(Istri Rasulullah)

  • Tak Tahan Air Mata, Banyak Yang Menangis Membaca Kisah Ibu Siti Khadijah (Istri Rasulullah) ini
  • Ibu Siti Khadijah Memang Wanita Istimewa.
    DUA PERTIGA (2/3) wilayah Makkah adalah milik Siti Khadijah, istri pertama Rasulullah SAW.
    Ia wanita bangsawan yang menyandang kemuliaan dan kelimpahan harta kekayaan.
  • Namun ketika wafat, tak selembar kafanpun dia miliki. Bahkan baju yang dikenakannya di saat menjelang ajal adalah pakaian kumuh dengan 83 tambalan.

“Fatimah putriku, aku yakin ajalku segera tiba,” bisik Ibu Siti Khadijah kepada Fatimah sesaat menjelang ajal. “Yang kutakutkan adalah siksa kubur.

  • Tolong mintakan kepada ayahmu, agar beliau memberikan sorbannya yang biasa digunakan menerima wahyu untuk dijadikan kain kafanku.
    Aku malu dan takut memintanya sendiri”.
  • Mendengar itu Rasulullah berkata, “Wahai istriku Khadijah, Allah menitipkan salam kepadamu, dan telah dipersiapkan tempatmu di surga”.
  • Ibu Siti Khadijah, Ummul Mu’minin (ibu kaum mukmin), pun kemudian menghembuskan nafas terakhirnya di pangkuan Rasulullah.
  • Didekapnya sang istri itu dengan perasaan pilu yang teramat sangat. Tumpahlah air mata mulia Rasulullah dan semua orang yang ada di situ.
  • Dalam suasana seperti itu, Malaikat Jibril turun dari langit dengan mengucap salam dan membawa lima kain kafan.
    Rasulullah menjawab salam Jibril, kemudian bertanya, “Untuk siapa sajakah kain kafan itu, ya Jibril?”
    “Kafan ini untuk Siti Khadijah, untuk engkau ya Rasulullah, untuk Fatimah, Ali dan Hasan,” jawab Jibril yang tiba-tiba berhenti berkata, kemudian menangis.
  • Rasulullah bertanya, “Kenapa, ya Jibril?”
    “Cucumu yang satu, Husain, tidak memiliki kafan.
    Dia akan dibantai, tergeletak tanpa kafan dan tak dimandikan,” jawab Jibril.
  • Rasulullah berkata di dekat jasad Siti Khadijah, “Wahai Khadijah istriku sayang, demi Allah, aku tak kan pernah mendapatkan istri sepertimu.
  • Pengabdianmu kepada Islam dan dirimu sungguh luar biasa.
    Allah Maha mengetahui semua amalanmu.
    Semua hartamu kau hibahkan untuk Islam.
    Kaum muslimin pun ikut menikmatinya. Semua pakaian kaum muslimin dan pakaianku ini juga darimu.
    Namun begitu, mengapa permohonan terakhirmu kepadaku hanyalah selembar sorban!?”
  • Tersedu Rasulullah mengenang istrinya semasa hidup.
  • Siti Khadijah
    Dikisahkan, suatu hari, ketika Rasulullah pulang dari berdakwah, beliau masuk ke dalam rumah. Khadijah menyambut, dan hendak berdiri di depan pintu, kemudian Rasulullah bersabda, “Wahai Khadijah, tetaplah kamu di tempatmu”.
  • Ketika itu Khadijah sedang menyusui Fatimah yang masih bayi.
    Saat itu seluruh kekayaan mereka telah habis. Seringkali makanan pun tak punya, sehingga ketika Fatimah menyusu, bukan air susu yang keluar akan tetapi darah.
    Darahlah yang masuk dalam mulut Fatimah r.a.
  • Kemudian Rasulullah mengambil Fatimah dari gendongan istrinya, dan diletakkan di tempat tidur.
    Rasulullah yang lelah sepulang berdakwah dan menghadapi segala caci-maki serta fitnah manusia itu lalu berbaring di pangkuan Khadijah hingga tertidur.
  • Ketika itulah Khadijah membelai kepala Rasulullah dengan penuh kelembutan dan rasa sayang.
    Tak terasa air mata Khadijah menetes di pipi Rasulullah hingga membuat beliau terjaga.

“Wahai Khadijah, mengapa engkau menangis? Adakah engkau menyesal bersuamikan aku?” tanya Rasulullah dengan lembut.
“Dahulu engkau wanita bangsawan, engkau mulia, engkau hartawan. Namun hari ini engkau telah dihina orang.
Semua orang telah menjauhi dirimu. Seluruh kekayaanmu habis.
Adakah engkau menyesal, wahai Khadijah, bersuamikan aku, Muhammad?” lanjut Rasulullah tak kuasa melihat istrinya menangis.

“Wahai suamiku, wahai Nabi Allah. Bukan itu yang kutangiskan,” jawab Khadijah.
“Dahulu aku memiliki kemuliaan. Kemuliaan itu telah aku serahkan untuk Allah dan RasulNya. Dahulu aku adalah bangsawan. Kebangsawanan itu juga aku serahkan untuk Allah dan RasulNya. Dahulu aku memiliki harta kekayaan.
Seluruh kekayaan itupun telah aku serahkan untuk Allah dan RasulNya”.

“Wahai Rasulullah, sekarang aku tak punya apa-apa lagi. Tetapi engkau masih terus memperjuangkan agama ini.
Wahai Rasulullah, sekiranya nanti aku mati sedangkan perjuanganmu belum selesai, sekiranya engkau hendak menyeberangi sebuah lautan, sekiranya engkau hendak menyeberangi sungai namun engkau tidak memperoleh rakit atau pun jembatan, maka galilah lubang kuburku, ambillah tulang-belulangku, jadikanlah sebagai jembatan bagimu untuk menyeberangi sungai itu supaya engkau bisa berjumpa dengan manusia dan melanjutkan dakwahmu”.

“Ingatkan mereka tentang kebesaran Allah.
Ingatkan mereka kepada yang hak. Ajak mereka kepada Islam, wahai Rasulullah”.

  • Di samping jasad Siti Khadijah, Rasulullah kemudian berdoa kepada Allah. “Ya Allah, ya Ilahi Rabbiy, limpahkanlah rahmat-Mu kepada Khadijahku, yang selalu membantuku dalam menegakkan Islam. Mempercayaiku pada saat orang lain menentangku. Menyenangkanku pada saat orang lain menyusahkanku. Menenteramkanku pada saat orang lain membuatku gelisah”.
  • Rasulullah pun tampak sedih. “Oh Khadijahku sayang, kau meninggalkanku sendirian dalam perjuanganku.
    Siapa lagi yang akan membantuku?”
    “Aku, ya Rasulullah!” sahut Ali bin Abi Thalib.
    jawab ,menantu Rasullulah…..

Barakallahu fii umriik

Semoga yang like dan coment Aamiin diberkahi rejeki berlimpah dan bisa sowan makam Rasulullah dan Ibu Siti Khadijah Aamiin…

Yg mengetik aamiin n share semoga bertemu nabi di Surga aamiin…

klik BAGIKAN jika anda Islam.